Cara Belajar Aksara Jawa HaNaCaRaKa Lengkap Dan Cepat Bisa | MUDA MUDI CONDROWANGSAN

Cara Belajar Aksara Jawa HaNaCaRaKa Lengkap Dan Cepat Bisa

Cara Belajar Aksara Jawa HaNaCaRaKa Lengkap Dan Cepat Bisa - Aksara Jawa, dikenal juga sebagai Hanacaraka dan Carakan , adalah salah satu aksara tradisional Nusantara yang digunakan untuk menulis bahasa Jawa dan sejumlah bahasa daerah Indonesia lainnya seperti bahasa Sunda dan bahasa SasakTulisan ini berkerabat dekat dengan aksara Bali.

Dalam sehari-hari, penggunaan aksara Jawa umum digantikan dengan huruf Latin yang pertama kali dikenalkan Belanda pada abad ke-19.Aksara Jawa resmi dimasukkan dalam Unicode versi 5.2 sejak 2009. Meskipun begitu, kompleksitas aksara Jawa hanya dapat ditampilkan dalam program dengan teknologi Graphite SIL, seperti browser Firefox dan beberapa prosesor kata open source, sehingga penggunaannya tidak semudah huruf Latin. Kesulitan penggunaan aksara Jawa dalam media digital merupakan salah satu faktor yang menyebabkan kurang populernya aksara tersebut selain di kalangan preservasionis. -wiki

Baca Juga: Contoh Makna Peribahasa Jawa (Paribasan) - Belajar Bahasa Jawa

Cara Belajar Aksara Jawa HaNaCaRaKa Lengkap Dan Cepat Bisa

Aksara Jawa adalah sistem tulisan Abugida yang ditulis dari kiri ke kanan. Setiap aksara di dalamnya melambangkan suatu suku kata dengan vokal /a/ atau /ɔ/, yang dapat ditentukan dari posisi aksara di dalam kata tersebut. Penulisan aksara Jawa dilakukan tanpa spasi (scriptio continua), dan karena itu pembaca harus paham dengan teks bacaan untuk dapat membedakan tiap kata. Selain itu, dibanding dengan alfabet Latin, aksara Jawa juga kekurangan tanda baca dasar, seperi titik dua, tanda kutip, tanda tanya, tanda seru, dan tanda hubung.

Aksara Jawa dibagi menjadi beberapa jenis berdasarkan fungsinya. Aksara dasar terdiri dari 20 suku kata yang digunakan untuk menulis bahasa Jawa modern, sementara jenis lain meliputi aksara suara, tanda baca, dan angka Jawa. Setiap suku kata dalam aksara Jawa memiliki dua bentuk, yang disebut nglegena (aksara telanjang), dan pasangan (ini adalah bentuk subskrip yang digunakan untuk menulis gugus konsonan).

Kebanyakan aksara selain aksara dasar merupakan konsonan teraspirasi atau retrofleks yang digunakan dalam bahasa Jawa Kuno karena dipengaruhi bahasa Sanskerta. Selama perkembangan bahasa dan aksara Jawa, huruf-huruf ini kehilangan representasi suara aslinya dan berubah fungsi.

Sejumlah tanda diakritik yang disebut sandhangan berfungsi untuk mengubah vokal (layaknya harakat pada abjad Arab), menambahkan konsonan akhir, dan menandakan ejaan asing. Beberapa tanda diakritik dapat digunakan bersama-sama, namun tidak semua kombinasi diperbolehkan.-wiki-

BAB I
Aksara Nglegena


Aksara Jawa memiliki 20 huruf utama yang disebut aksara nglegena atau aksara telanjang..
memiliki vokal dasar "a"
Aksara ini sudah dapat membentuk kata/kalimat tanpa diberi imbuhan apapun selama kata/kalimat tersebut bervokal a.


Cara Mudah Belajar Aksara Jawa Hanacaraka

Beberapa contoh penulisan dalam aksara jawa dengan hanya menggunakan aksara nglegena


===============================

===============================

===============================



BAB II

SANDANGAN


1. Sandangan Swara

Sandhangan digunakan dengan menambahkan beberapa "coretan" pada satu aksara nglegena untuk merubah bunyinya.

wulu = vokal "i"

================================================
suku = vokal "u"

================================================
pepet = vokal "e" (e pada kata "semut")

================================================
taling = vokal "e" (e pada kata "bebek")

================================================
taling tarung = vokal "o"

================================================

catatan : adalah letak aksara nglegen


Beberapa contoh penulisan menggunakan sandhangan swara

 

=======================================

=======================================

=======================================


 2. Sandhangan Panyigeg Wanda

 Sandhangan berikutnya adalah merubah suara untuk huruf mati.

 LAYAR = huruf "r" mati

contoh penggunaan =

 WIGYAN = huruf "h" mati

contoh penggunaan =

 CECAK = huruf "ng" mati

contoh penggunaan =

 PANGKON
untuk mematikan semua huruf, kecuali ra, ha dan nga.

contoh penggunaan =

==========================================

==========================================


catatan : pangkon hanya digunakan diakhir kalimat.
untuk huruf mati ditengah kalimat, menggunakan aksara pasangan.



 3. Sandhangan Wyanjana

 terdapat 3 jenis sandhangan wyanjana

Cakra = menambah "ra" dan mematikan huruf yang diimbuhi

================
contoh penggunaan ;



Keret = menambah "re" dan mematikan huruf yang diimbuhi

================
contoh penggunaan ;



Pengkal = menambah "ya" dan mematikan huruf yang diimbuhi

================
contoh penggunaan ;



BAB III
Aksara Pasangan


Aksara Pasangan Di Huruf Aksara Jawa

Aksara pasangan digunakan sebagai cara untuk mematikan huruf yang diberi pasangan.
digunakan untuk mematikan huruf ditengah kata/kalimat (mematikan huruf diakhir kalimat adalah menggunakan pangkon)

sebagai contoh apabila kita menuliskan nama ID saya..
Digdadinaya
maka penulisannya adalah sebagai berikut





step by step penulisan
- huruf Da diberi wulu baca = Di
- huruf Ga
- Pasangan huruf Da yang mematikan huruf diatasnya sehingga Ga terbaca "G", sedangkan pasangan Da tetap di baca "Da"
- huruf Da diberi wulu baca = Di
- huruf Na
- huruf Ya

 note =
- pasangan Ha, Sa, dan Pa diletakkan di sebelah kanan huruf yang dipasangkan.
- pemberian sandangan, adalah pada huruf yang dipasangkan, bukan pada pasangan.
misal

yang diberi sandangan suku adalah huruf na, bukan pasangan da.
- cakra menggantikan pasangan "ra"
- keret menggantikan pasangan "ra" dengan vokal "e"
- pengkal menggantikan pasangan "ya"



BAB IV
AKSARA LAINNYA


Aksara Swara


Digunakan sebagai huruf Kapital (ditulis di depan), untuk menulis nama, nama negara, nama daerah dan segala sesuatu yang dihormati.
 
contoh

 


Aksara Murda

Digunakan sebagai huruf Kapital (ditulis di depan), untuk menulis nama, nama negara, nama daerah dan segala sesuatu yang dihormati.
 
contoh

 


TIPS Mudah Untuk Menghapal Aksara Nglegena

  • pastikan anda hapal urutannya
    "hanacaraka, datasawala, padhajayanya, magabathanga"
    anda dapat pula mengingat-ingat cerita terciptanya aksara jawa oleh Ajisaka, karena apabila anda tau cerita tersebut, maka akan lebih mudah untuk menghapal
  • untuk menghapal bentuknya, ada beberapa cara yang saya pakai.
    sebaiknya anda menulis aksara jawa ini di kertas, sebagai latihan.
    buatlah kotak dengan ukuran 5x4 seperti dibawah ini
  •  
    kita akan mengisi kotak- kotak tersebut satu persatu

    - kita mulai dari huruf yang paling mudah, yaitu "ra" dan huruf "ga". huruf "ra" sangat mudah dihafal karena memiliki bentuk paling sederhana menyerupai huruf "n" kecil dalam aksara latin. Sedangkan huruf "ga" menyerupai huruf "m"
  •  
    - setelah itu kita menuju ke dua huruf yang cukup mudah lainnya, yaitu huruf "pa" dan "ya"
    huruf "pa" mempunyai 2 punuk yang dihubungkan oleh satu garis datar
    sedangkan huruf "ya" mempunyai 3 punuk yang dihubungkan oleh 3 garis datar

    - huruf selanjutnya adalah huruf "wa" dimana "wa" menyerupai "pa" dengan ujung runcing menghadap kedalam di punuk kedua.
     
  •  
    - huruf "dha" kita masukan dengan menambahkan sedikit melingkar di garis penghubung kedua punuk pada huruf "wa".
     
  •  
    - kemudian huruf "da", penulisan huruf "da" menyerupai huruf "pa" dengan sudut melingkar sebelum garis naik keatas pada punuk kedua
  •  
    - dilanjutkan dengan huruf "sa" yang merupakan kebalikan dari huruf "da".

    - huruf "ca" mempunyai bentuk dasar yang sama dengan huruf "sa" ditambah ujung runcing seperti huruf "wa"
  •  
    - huruf "na" mempunyai bentuk dasar yang sama dengan huruf "da" tetapi garis penghubung kedua punuk dimulai dari tengah, bukan dari bawah.
     
  •  
    - huruf "ka", sama persis dengan huruf "na", hanya tinggal ditambah satu kaki di bagian belakang.
  •  
    - Selanjutnya adalah huruf "ha" yang berkebalikan dengan huruf "la", dimana huruf "ha" adalah huruf "pa" yang ditambah satu kaki dibelakangnya dan huruf "la" adalah huruf "pa yang ditambah satu kaki didepannya.
     
  •  
    - huruf "ta" adalah huruf "wa" yang mendapatkan satu kaki dibelakangnya sehingga menyerupai huruf "ha"
  •  
    - selanjutnya adalah huruf "nga" huruf ini terdiri dari 2 bagian yang terpisah.

    - dengan mengingat bentuk huruf "nga" kita dapat mengingat pula bentuk huruf "ba" ("nga" ditambah satu kaki dibagian belakang") dan
    huruf "nya" ("nga" ditambah dua kaki dibagian belakang")
     
  •  
    - huruf "tha" hanya dibedakan oleh satu kurva kecil di akhir bagian pertama dengan huruf "nga"
  •  
    - kedua huruf terakhir menyerupai huruf "pa" yaitu;
    huruf "ma" dengan lekukan menyerupai huruf "E" dipunuk pertama
    huruf "ja" dengan lekukan menyerupai huruf "R" dipunuk kedua"
  •  

Baca Juga : Contoh Percakapan Untuk Belajar Bahasa Jawa

Semoga dengan artikel diatas yang berjudul Cara Belajar Aksara Jawa HaNaCaRaKa Lengkap Dan Cepat Bisa dapat bermanfaat untuk sobatku semuanya yang sedang ingin mempelajari ataupun ingin memahasi tentang aksara jawa ini. Yang pastinya untuk anak sekolah pasti sudah agak mengerti sedikit-sedikit dengan aksara jawa yang saya tulis diatas, namun dengan kumpulan dari Bab 1 hingga Bab 4 tersebut akan lebih cepat untuk memahaminya dan juga untuk proses belajar dirumah lebih lengkap. Dan juga terdapat tips untuk menghafal huruf dari aksara jawa ini dengan cepat dan mudah. Dan jangan lupa apabila artikel ini sangat bermanfaat untuk kalian semuanya cobalah untuk share di facebook ataupun social media yang lainnya. Dan jangan lupa juga untuk selalu berkunjung diblog ini karena setiap harinya akan selalu update artikel yang lebih menari lagi.


 Sumber
- Tread Kaskus.co.id by by Digdadinaya
- http://incubator.wikimedia.org/wiki/...awa/Sandhangan
- http://jv.wikipedia.org/wiki/Pitulun...is_Aksara_Jawa
- http://senengjawa.wordpress.com/cate...1/aksara-jawa/
- http://id.wikipedia.org/wiki/Aksara_Jawa
- http://faroidcs.wordpress.com/2012/0...a-murda-swara/
- http://awinlanguage.blogspot.com/201...ara-rekan.html
- http://commons.wikimedia.org/wiki/Fi..._script%29.png

32 Responses to "Cara Belajar Aksara Jawa HaNaCaRaKa Lengkap Dan Cepat Bisa"

  1. Terima Kasih ilmunya, sangat mudah dipahami dan sangat membantu.
    mohon contohkan penulisan kata "TENGGELAM"
    Terima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by a blog administrator.

      Delete
  2. Maaf, ga jadi dicontohkan :D
    Ternyata tadi saya sedang lieur.
    Terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhahha sama2 mbak, itu kah sudah lengkap contohnya....

      Delete
  3. kebetulan istri saya orang jawa mas ... tapi sepertinya bahasa jawa yang dipaparkan disini agak berbeda dengan bahasa jawa yg digunakan istri saya ... :)

    ReplyDelete
  4. Menarik. Apa ada perkumpulan belajar hanacaraka?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepetinya tidak ada mbak, jarang sekali orang pada berkumpul dan membicarakan tentang pelajaran hanacaraka seperti ini..

      Delete
    2. Ada di dekat kraton yogya mba dan gratis

      Delete
  5. matur nuwun ilmunya kang... mohon dicontohkan kata "saudara"

    ReplyDelete
  6. bagian aksara pasangan nya kok susah ya (。•́︿•̀。)

    ReplyDelete
  7. jadi inget waktu sd ada PR menulis aksara begini :
    Cumplung kecemplung jumbleng mak bleng

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...sampeyan iki wong ngendi to? Kok ngerti cumplung karo jumbleng

      Delete
  8. Pencerahan bagi saya yang pelupa.
    Makasih infonya, artikel ini jadi tutorial yang bermanfaat. Setiap bagiannya di pisah jadi gampang buat di pelajari.

    ReplyDelete
  9. ah uangelé ra umum, njlimet ijik rodo luwung sinau huruf arab.

    ReplyDelete
  10. Untuk Tulisan 'Rara Ayu' apakah huruf A dari kata Ayu ditulis seperti acuan huruf kaapital aksara swara. Tolong dijawab segera plis. Trims

    ReplyDelete
  11. Untuk penulisan nama 'Rara Ayu', untuk huruf A dari kata Ayu, apakah huruf A ditulis sebagai kapital seperti aksara swara? Tolong dijawab segera ya. Trims

    ReplyDelete
  12. Wah makasih gan, sangat bermanfaat bagi pelajar sperti saya. Nice post.

    ReplyDelete
  13. gimana untuk penulisan nama saya yang lestari? cara mematikan "s" nya kayak apa? masih bingung.

    ReplyDelete
  14. Hehe, mas saya masih bingung bedanya "re" yang di sandhangan wyanjana dengan "re" yang di aksara pasangan,mohon bimbingannya :)

    ReplyDelete
  15. sangat bermanfaat untuk nguri2 budaya jawa. Sekalian mau tanya mas, pangkon hanya untuk akhir kalimat atau akhir kata? misalnya mau nulis "mangan sego", apakah "n" nya di pangkon atau pakai aksara na lalu lanjut pasangan sa? Lalu saya juga mau tanya untuk vokal "o" dalam pengucapan kan "o" ada 2, contohnya indonesia dan pondok, kalo org jawa kan nyebut hanacaraka seperti dalam huruf o di pondok, nah apakah kalo penulisan pondok tetep memakai sandangan swara atau cukup dengan aksara nglegena *dasar( aja mas? matur suwun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan kalau di B jawa Ada 2 pengucapan Visa dengan bass jejeg Dan miring

      Delete
  16. Pada bab IV, untuk tulisan Indonesia, sepertinya untuk NE ada kurang, karena yang dipakai adalah NA

    ReplyDelete
  17. Tulisan aksara untuk nama UGIK ?

    ReplyDelete
  18. bimana klu bhasa inggris "know" tulis bimana?

    ReplyDelete
  19. klu inggris "know" bimana tulisnya

    ReplyDelete
  20. Kalau mo nulis Gemblung gimana om? tingkat 3 ke bawah dong?

    ReplyDelete